Daniele Rugani Merasa Sangat Beruntung Terjangkit COVID-19, Maksudnya?

Juventus baru bek Daniele Rugani, yang dinyatakan positif virus corona menyebabkan kegemparan banyak tim-tim besar Eropa. Tapi para pemain sendiri harus merasa sedikit keberuntungan karena pandemi melanda.

Italia, yang sama dasar kampung halaman Rugani, adalah salah satu dari negara-negara benua Eropa yang paling terpengaruh oleh virus. warga bahkan sudah dilarang meninggalkan rumah demi menghapus jumlah penyebaran.

Penyelenggara Serie A itu sendiri sudah bekerja keras untuk tetap berjalan persaingan di tengah-tengah epidemi. Tapi pada akhirnya, kompetisi yang seharus ditunda sampai awal April.

Beberapa hari setelah pengumuman, datang kabar yang tidak menyenangkan. Juventus tergantung pada apakah virus Rugani Corona dan harus mengalami proses isolasi seperti yang ditentukan oleh negara.

Rugani beruntung

Rugani menjadi sepak bola dari atas atlet untuk pertama mengatakan virus Corona. Tak lama setelah, sosok seperti Mikel Arteta dan Callum Hudson-Odoi dikenal karena nasib serupa.

Pengumuman Rugani tentang virus membuat banyak klub waspada. Mereka menangkap kegiatan klub untuk beberapa waktu dan menerapkan proses isolasi sehingga pemain tidak sama.

Rugani ini merasa beruntung. Oleh karena itu, kehadiran virus Corona di tubuhnya, ia sudah membuat publik menyadari bahwa mereka harus waspada terhadap keberadaan dan penyebaran virus.

“Saya menganggap diri saya beruntung jika rasanya seperti pukulan, karena aku yang pertama di lingkungan kita dan mendidik mereka yang tidak memahami keseriusan masalah ini,” ia mengutip tujuan.

periode isolasi Boring

Tidak hanya Rugani, virus Corona juga mengharuskan semua warga negara Italia mengintai di rumah sampai batas waktu belum benar-benar yakin. Baginya, masa isolasi itu membosankan.

“Aku sendirian di hotel dan harus tinggal sedikit lebih lama. Periode isolasi panjang dan membosankan bagi saya dan semuanya, jadi setelah saya keluar, saya akan mengunjungi orang yang saya cintai dan rindu, “katanya.

Saat ini, ada lebih dari 24 ribu kasus virus Corona di seluruh negara bagian Spaghetti. Italia juga menjalankan ketat proses penguncian dan membatasi semua kegiatan publik dan kegiatan komersial.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *